Ibu tinggalkan aku dekat kampung, aku tak dibenarkan mandi, makan dekat rumah. Aku ambil tanah sawah buat biskut

Lepas ayah meninggaI, ibu tinggalkan aku dekat kampung. Depan ibu semuanya baik, tapi belakang ibu mereka layan aku h1na. Aku tak boleh mandi dekat rumah nanti bil tinggi. Aku hanya makan sisa kucing, kalau dah habis aku ambil tanah sawah buat biskut. Satu hari, makcik suruh panjat pokok kelapa..

#oto sekadar hiasan. Sekarang umpama musim penceraian. Apakah kita terfikir em0si penceraian kepada anak – anak. Ya isu mentaI iIIness anak – anak. Yang aku nak ceritakan ni d3rita aku akibat penceraian m4ti. Bukan hidup.

Apa em0si pada anak – anak. Itu takdir tuhan. Tapi yang bercerai hidup kenapa ibubapa tak terfikir selain mencari salah pasangan hingga bercerai berai? Baik aku ceritakan pengalaman aku sebagai anak yang tiada bapa. Aku seorang lelaki.

Sebulan telah berlalu diusia umur aku 8 tahun, aku ditinggalkan di kampung kerana ibu aku terp4ksa bekerja di bandar untuk menyara adik beradik aku yang ramai. Saud4ra aku di kampung tidak ada yang ingin membela aku.

Depan ibu semuanya nampak baik tapi di belakang ibu tak perlu ceritalah. Pergi sekolah aku tak makan. Balik sekolah aku makan hidangan aku dalam tempurung lebihan kucing. Jika kucing sudah habiskan makananya aku kutip sisa makanan cucian di dalam singki.

Jika tiada juga aku akan cari buah – buah tepi kampung. Dan pernah jua tiada apa rezeki aku hingga seminggu. Jadi untuk menghilangkan lapar aku buat acuan dari daun – daun dan menjadikan tanah sawah seperti biskut. Aku makan perlahan – lahan membayangkan ianya biskut. Kalau tanya s4kit tak?

Memang aku selalu s4kit tapi aku tahan sahaja. Hampir nak hilang nyawa pun ada, demam dan ber4k – ber4k. Pengsan sendiri dalam kepok padi yang aku jadikan bilik akibat kelaparan dan s4kit. Aku tak boleh naik ke rumah.

Pasti kena halau tidur bawah rumah yang aku panggil kolong. Aku membesar dengan dibenci. DibuIi dari orang dewasa dan rakan – rakan seusia. Tapi aku tetap ke sekolah walau aku mandi di sungai. Mandi dalam rumah memang tak dibenarkan. Nanti bil tinggi.

Sebenarnya rumah semua tu rumah tanah mak aku. Getah sawah semua rumah mak aku. Tapi nak buat camana mak aku balu. Jadi kena la beralah keluar dan membawa adik beradik aku yang lain ke bandar mencari rezeki.

Kena m4ki hamun saud4ra mara. Okay jadi aku hidup dalam keadaan tanpa kasih sayang. Badan memang patah riuk banyak. Kesan kena tipu oleh mak saud4ra kalau lapar panjat pokok kelapa makan kelapa muda yang penuh sarang lebah. Kes4kitan kena sengat ratusan lebah.

Mana aku nak tahu lebah tu bah4ya. Mungkin tujuan nak membvnvh aku. Belum lagi patah sebab kena dengan kayu beluti bagai.. Kesan kena buIi baik saud4ra dan rakan sebaya menjejaskan em0si aku. Yelah pakaian pun pasti dah macam orang giIa.

Apa yang aku tahu umur 8 tahun. Tapi Allah maha adil. Dalam kena buIi pun penilaian sekolah rendah darjah 5 aku dapat 5A. Masa tu namanya penilaian. Jadi untuk dapat semua A tak ramai. Jadi aku antara 19 orang yang dapat full A masa tu.

Walaupun cikgu h1na aku hari – hari sebelum ni. Teruk aku dimaIukan. Aku maafkan sebab dia adalah guru. Fitnah sentiasa makanan untuk orang miskin seperti aku. Semua kesalahan atau jika barang hilang pasti akulah m4ngsa.

Sebenarnya seumur hidup aku tak pernah ambil atau curi apa – apa. Tapi aku pelik setiap kali kesalahan orang lain mesti aku tanggung. Aku dah tahu dan tanam dalam kepala. Mesti aku. Mesti aku. Jadi aku dah tak jawab apa pun kalau kena tuduhan apa – apa.

Memang wajib la aku kena. Jadi aku membesar dengan rasa tak selamat. M4ngsa d3raan em0si dan fizikaI. Jadi aku rasa sentiasa tidak mengapalah kalau aku takde dekat dunia ni lagi. Sebab aku memang tak berguna seperti mereka kata. Dan aku rindu untuk selamat.

Jadi tiap malam aku nak m4ti untuk jumpa ayah aku. Rasa selamat cuma wujud semasa ayah hidup. Jadi aku rindu untuk bertemu dan jalan bertemu arw4h ayah aku hanya ketika berada dia alam yang lain. Itu pemikiran aku semasa kecil.

Jadi kalau orang pukuI hingga kepala aku sampai kena berpuluh jahitan aku tak meIawan. Aku diam. Aku tanggung sendiri. Menginjak alam remaja pula. Aku duduk pula di bandar dengan ibu. Sini aku masih hadapi masalah yang sama diganggu. Tapi aku dah pandai meIawan.

Biarpun aku dapat 5A dan ditawarkan ke sekolah asrama penuh. Surat tu aku koyakkan sebab aku tahu ibu aku tak mampu. Jadi aku masuk sekolah biasa. Untuk tampung kehidupan aku bekerja sendiri hujung minggu.

Sebenarnya di sini masalah mentaI aku bermula. Satu hari aku dengar suara menyuruh itu dan ini. Aku biarkan. Kemudian m4kin semak kepala aku. Aku tingkatan dua masa ni. Aku pun tak tahu jenis mentaI apa. Pertama kali aku kena, aku terdengar suruh pergi k3ncing.

Aku ikut tapi bila tersedar aku dah 2 jam dalam tandas pegang kemaIuan k3ncing. Tapi tak terk3ncing pula. Aku tak tahu masa berlalu. Pelbagai peritiwa dan tingkah laku pelik aku buat bila tersedar. Aku cuba kawal bila nak kena aku akan cari ud4ra luar dan jumpa rakan – rakan. Aku takut menyendiri.

Akhirnya tingkatan 3 pula aku ambil keputvsan merantau lagi. Aku ke melaka bekerja. Yuran S.R.P untuk peperiksaan aku dah bayar. Kalau tak lulus nanti tak boleh naik tingkatan 4. Tujuan aku pergi kerana aku perIukan duit untuk aku dan pelajaran. Juga demi otak aku yang serabut.

Di sini malam aku ik4t kaki dan tangan aku ke katil sebelum tidur. Aku takut kalau aku apa – apakan orang. Suara – suara tu selalu datang suruh buat bukan – bukan. Aku tidur seorang sahaja dalam bilik rumah bujang tersebut.

Bila rasa benda tu nak datang aku tak layan. Aku lari dari tempat tu cari benda apa aku suka. Aku pun lelaki yang disukai perempuan mungkin Allah anugerahkan aku paras yang elok. Tinggi aku 186cm. Ala – ala korea sebab aku mix.

Jadi aku akan elakkan perempuan supaya aku tak s4kit dengan perasaan. Biarpun perasaan ingin disayangi tu ada… alhamdullilah. Rasanya aku bebas dari mentaI iIIness ni masuk umur 20 tahun. Tak pernah lagi aku terdengar atau hilang dari dunia nyata lagi selepas berusia 20 keatas.

Aku tak pernah cerita dengan siapa pun tentang s4kitnya aku meIawan em0si ini. Baik keluarga atau anak – anak aku sekarang. Kini usia aku hampir setengah abad. Kini aku kuat dengan kehendak Allah. Alhamdullilah. Aku miliki segalanya kini.

Separuh dunia telah aku kembara cuma tinggal persediaan ke alam abadi. Aku bercerita ini adalah kerana isteri aku adalah seorang pakar dalam bidangnya. Banyak mengendalikan masalah mentaI remaja. Ramai yang tidak jumpa jalan pulang.

Menjadi giIa, anx1ety dan pelbagai yang isteri aku kendalikan. Kebanyakan semua berpunca dari keluarga yang bercerai berai. Ya isu em0si dan rasa tidak selamat. Jadi nasihat saya jangan bercerai berai kerana keegoan kita.

Keeogaan itu, memusn4hkan anak – anak. Semoga cerita saya yang yatim ini dijadikan panduan untuk pembaca. – Si yatim (Bukan nama sebenar)

Komen W4rganet :

Izzati Aisyie : TT, kasut kita tak sama, saya simpati dengan apa yang tt lalui, kalau saya mungkin  saya tak mampu nak hidup hingga sekarang. Sesungguhnya tt adalah h4mba yang Allah sangat sayang, diduga dengan dugaan yang tak terfikir dek akal.

Tapi keadaan kita berbeza. Saya dan anak – anak perlu memilih jalan keluar dari perkahwinan yang t0ksik. Bertahan beerti mend3ra mentaI saya dan anak – anak. Bekas suami balik rumah pun terus ke bilik. Bilik di rumah kami masa itu ibarat bilik sewa.

Dia hanya keluar ke tandas dan makan saja. Takde senda gurau dengan anak – anak. Bila anak – anak masuk bermesra, bising melompat, anak – anak saya dihalau keluar. Solat jemaah pun anak yang pujuk dan minta. Kalau mood dia tak ikhlas, beerti kami terp4ksa solat laju – laju mengikut imam yang tak sabar menghabiskan solat.

Terkulat – kulat kami lepas tu. Sedih bukan. Belum masuk soal tak balik rumah tanpa bagitau apa – apa. Saat dia sangat dilamun cinta dengan orang ketiga pemusn4h rumah tangga kami. Anak – anak melihat, terutama yang sulung.

Dia dah faham bila melihat saya dimarah, saya merayu menangis. Dia dah faham bila saya sediakan juadah berbuka puasa tapi ayah dia tak pulang, anak – anak saya terkesan. Anak yang kecil sentiasa berlari ke pintu bila terdengar pintu jiran dibuka, dengan harapan ayahnya pulang.

Sedangkan dia tengah tidur pun dia akan bangun mengintai di langsir jika dengar bunyi pagar jiran sebeIah. Berpuluh kali berbincang, dengan pujukan, cara baik, air mata, rayuan kerana anak masih kecil tapi ayahnya tak pernah menoleh ke belakang lagi.

Saya sudah tiada makna langsung bagi ayah mereka.Prestasi kerja saya menurun. Asyik terfikir soalan yang tidak pernah dijawab. Apa salah saya? Tak kasihan ke pada anak yang kecil. Semua dibiarkan dengan bisu. Saya sendiri terp4ksa mendapatkan rawatan untuk anx1ety, ins0mnia dan hampir MDD.

Saya berbalik pada Allah dan minta petunjuk. Saya terp4ksa kuatkan diri mohon cerai untuk mentaI health saya dan anak – anak. Dia? Ketika itu sedang bahagia dan sedikit pun tak memandang d3rita kami. Saya bukan ibu yang pentingkan diri.

9 tahun saya bertahan dengan drama dengan episod her0in berlainan. Sudah lah, saya dan anak – anak perlu bahagia. Kami perlu sihat untuk teruskan hidup, walaupun s4kitnya penceraian dan teruknya keadaan untuk bangun kembali.

Dia sain borang penceraian secara sukarela dan memudahkan segala proses tuntutan. Kami bercerai secara sukarela di hadapan hakim, langsung dia tak mempert4hankan hubungan ni. Tiada. Alhamdulillah, saya bekerja, saya punya kereta dan rumah sendiri walaupun takla sebesar mana.

Saya punya duit sendiri untuk anak – anak. Dia juga beri nafkah belanja anak – anak. Dan dia terus melangkah bersama orang ketiga yang dia sangat cinta. Saya dan anak – anak? Kami sangat bahagia dengan cara yang Allah pilihkan untuk kami.

Ibu tunggal atau janda, gelaran h1na yang selalu jadi mainan di mulut orang, saya redha dengan gelaran tu. Tak sikit pun terniat mencari pengganti, sebab saya nak besarkan anak – anak saya dan mencari Allah pada usia menginjak 40 ni

InsayaaAllah, sekarang saya adalah bodyguard pada anak – anak. Mama diorang ni pemegang black belt teakwondow, so jangan sesiapa berani buIi. Hahaha.. Kisah kami masih berjalan. Kami redha dan bahagia sekarang. Dan pada tanggapan saya, ibu atau ayah yang membela anak lepas penceraian yang menjadi figura yang sangat penting untuk mentaI health anak – anak.

Ini adalah kisah kasut saya. Kasut yang tak seberapa mewah, tidaklah begitu usang. Semoga bulan Ramadahan ini Allah SWT memakbulkan doa kita dan memberikan kebahagiaan untuk kita yang diduga dengan pelbagai dugaan.

Noraziah Amdan : Tengok keadaan Encik. Tak bercerai pun, anak – anak boleh mentaI. Tengok mak bapak tak serupa orang. Ada mak suka meIawan suami, skandal kat luar. Keluar rumah tak ingat rumahtangga. Balik, suami tegur ajak berg4duh, c4bar ceraikan dia.

Begitu juga suami, jvdi, d4dah, kaki betina, kaki ar4k. Balik, pukuI isteri dan anak – anak. Anak – anak hidup dalam ketakutan dan kes4kitan. Itu semua menyumbang s4kit mentaI pada anak – anak dan pasangan jika perkahwinan diteruskan. Ramai rasa selamat setelah pasangan minta cerai dan teruskan hidup tanpa sorang lagi.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?