You dont have javascript enabled! Please enable it!
Connect with us

Umum

Ayah ceraikan ibu dengan taIak tiga depan aku dan kakak. Ayah kata kami jadi saksi pada lafaz tersebut

Published

on

Ayah pukuI ibu dengan helmet sampai pecah dar4h dalam mata. Aku pernah jerit marahkan ayah dan bayangkan aku rod0k perut ayah dengan par4ng. Semasa aku belajar di sebuah IPTA, aku mendapat k3jutan tentang keadaan kakak dan juga keputusan yang ibu telah buat…

#Foto sekadar hiasa.

Aku seorang perempuan berumur pertengahan 40, anak kedua daripada 4 adik beradik seayah. Adik beradik ku, seorang kakak, selepas aku adik lelaki dan bongsu seayah, adik perempuan.

Aku ada adik tiri selepas mak kahwin lepas 2 tahun bercerai. Aku telah berkahwin dan punyai 3 anak perempuan.

Advertisement

Apa yang akan ku sampaikan, pelbagai peristiwa dalam hidup di mana aku cuba kekal waras. Semoga ada yang terinspirasi. Kerana, ada golongan adik – adik yang pada zaman ini mudah cepat mengalah.

Percayalah, setiap ujian ada manisnya dan Allah tidak akan menguji h4mbaNya jika Dia fikir kita tak mampu untuk hadapi.

Aku ingin nukilkan, betapa aku harus kekal waras dalam setiap episod demi episod yang turut mendewasakan aku.

Kami asal daripada keluarga yang agak susah namun cukup la makan pakai. Ayah seorang penjawat awam beruniform dan ibu seorang peniaga nasi lemak tepi jalan. Aku membantu ibu meniaga sendiri ketika umur 12 tahun.

Advertisement

Segala ejekan kepada seorang gadis sunti yang meniaga di tepi jalan ku sahut dengan kasar. Ya, aku garang.

Pernah aku sekolahkan sekumpulan budak lelaki lantaran panggiIan ‘nasi lemak’ di jerit masa aku balik dari sekolah. Aku sanggup. Demi sesuap rezeki yang halal usaha sama ibu.

Tidak ku ingat, sejak bila aku mula melihat ayah memukuI ibu. Dari menggunakan tangan, kaki, tali pinggang dan kemuncaknya menghent4k kepala ibu dengan topi keledar sampai pecah dar4h dalam mata.

Aku pernah menjerit marahkan ayah. Ayah terk3jut dengan suara aku. Dia berhenti membeIasah ibu yang Ionglai. Terus dia keluar. Walau ibu sering menjadi m4ngsa, anak – anak tidak pernah dijentik sekalipun.

Advertisement

Namun ibu terus kekal sayang. Terus kekal dalam perkahwinan itu. Ibu cakap, ayah kena ilmu guna – guna dari seberang lantaran ayah bekerja badan beruniform. Aku enggan terima alasan ibu.

Ada ketika, sedang ibu menanggung kes4kitan, aku sudah berdiri di depan almari yang ku tahu ada par4ng di sebalik pintu almari itu. Aku bayangkan, jika aku lelaki, telah habis ayah ku beIasah juga. Jika kudrat ku kuat, mahu ku rod0k perut ayah dengan parang.

Apakan daya, aku Cuma kanak-kanak berumur 10 tahun. Perempuan pula. Aku belajar jadi waras seawal umur ini.

Pada umur 16 tahun, peristiwa hitam. Ayah ceraikan ibu dengan taIak tiga. Lafaz jelas dan terang di depan aku dan kakak. Di sebut pula nama kami sebagai saksi ayah.

Advertisement

Selepas lafaz, aku terkesima dan terus menerus memasak juadah jualan. Otak masih memproses apa yang aku dengar. Ibu hanya diam. Perlahan, dia naik tangga, mem3ruk diri dalam bilik. Menj3ruk rasa. Api dapur ku padam. Adik yang berumur 9 tahun ku renung.

Dia rapat dengan ayah. Terus aku terfikir apa nasib dia. Aku dan kakak masih berdiam. Berhari ibu memeruk diri dalam bilik. Kami tak berani menegur. Rumah jadi sunyi. Seperti kubvr layaknya suasana.

Aku cadangkan kepada kakak, untuk kami membeli bunga Iantaran ibu sangat gemar bunga. Kami balik dengan sebekas pasu penuh bunga. Aku panggil ibu. Ibu terima dengan senyuman dalam tangisan. Aku yang waras bila semua dibuai perasaan.

Selepas ibu bergelar ibu tunggal, meniaga pula. Banyak pakcik gataI menyinggah bertanyakan ibu. Para isteri pula, cemburu kalau suami masing – masing singgah membeli. Sedangkan semua pun pelanggan tetap kami sebelum ni.

Advertisement

Mana yang gataI, aku terus sekolahkan. Kataku – Jangan mimpi nak dekat ibu selagi aku ada berdiri. Untuk para isteri yang cemburu ku kata – Jaga suami masing – masing yang gataI, kalau datang lagi ke kedai ibu, aku kejarkan dengan p1sau sambil ku angkat p1sau pot0ng sayur.

Kan sudah ku kata, aku garang. Ibu menangis tengok perlakuan aku. Tika itu aku cakap, kan bagus kalau aku lelaki, akan ku Iindungi ibu. Ya, aku masih waras dalam dug4an ini.

Ditakdirkan aku dapat melanjutkan pelajaran di IPTA. Satu hari ibu telefon untuk pulang segera. Aku naik bas dan ibu jemput di stesen bas. Dalam kereta ibu menangis – nangis. Aku diam sebab aku sejenis tidak tahu mempamer perasaan.

Ibu khabarkan kakak ku mengandung anak luar nikah. Aku diam. Cuba memproses maklumat sama seperti selepas kejadian lafaz cerai ayah dulu. Aku yang kekal waras. Aku dan ibu berbincang langkah seterusnya.

Advertisement

Pada umur 18 tahun, aku rangka langkah kami. Rumah kami jual, kakak ibu masukkan dalam pusat perlindungan berbayar. Kami membawa diri jauh dari tempat lahir aku. Jauh aku tinggalkan kenangan. Namun, aku masih waras. SeIamatkan apa yang ada.

Lebih kurang 2 tahun ibu bercerai, satu hari ibu datang ke tempat kerja aku. Ketika itu, aku kerja part time semasa cuti sem. Ibu khabarkan ibu ingin berkahwin lagi agar seluruh keluarga ada peIindung.

Aku benci mendengar walaupun ku akui ibu, adik – adik dan kakak bersama bayi yang bakal lahir perlu seorang yang kuat untuk menjaga mereka. Aku tau aku cukup kuat. Aku tak perlu sesiapa menjaga aku, ku fikir.

Perlahan, selepas ibu sampaikan berita ini, aku terus masuk ke kedai tempat aku bekerja tanpa hiraukan ibu. Aku duduk diam. Aku cuba kekal waras. Aku masih waras.

Advertisement

Namun, ketika ibu bernikah, aku di kolej dan cuba meneruskan kewarasan aku dengan berjoging entah berapa kilometre. Sampai semput kawan aku yang terus sama.

Aku seorang pelajar yang agak baik semasa di IPTA, setiap semester memang pointer aku akan lebih dari 3.3.

Dari seorang anak peniaga nasi lemak dan tiada pun adik beradik yang masuk ke university, pencapaian aku agak baik jika dibandingkan dengan course aku yang punya 20-22 jam kredit hampir setiap semester.

Namun, perkhabaran sedih aku terima. Semasa aku graduasi daripada diploma, tiada siapa mampu hadir. Khabar ini aku sampaikan kepada kawan – kawan terdekat. Mereka janji untuk jadi acting parents nanti.

Advertisement

Kami gelak. Walau dalam hati aku ada sedikit p3dih yang tak tergambar. Sesi graduasi aku sesi petang, aku mengenakan baju terbaik aku pada hari tu. Berkasut tumit hitam. Berpanas naik bas dengan jubah di tangan.

Aku masuk dewan dan menerima skrol diploma aku dengan senyum. Keluar dari dewan konvo, aku mencari ‘acting parents’ aku. Ya, mereka datang. Mereka meraikan aku.

Dua jambak bunga dari mereka. Aku jadikan props bergambar. Semua gambar aku tersenyum riang. Akan ku simpan kenangan aku bergraduasi seorang untuk ku sampaikan kepada anak cucuku.

Azam aku haritu – jangan setitik air mata tumpah, sebab moment itu adalah sekali seumur hidup. Aku berjaya kekal waras. Dalam gambar juga, aku kelihatan gembira. Tahukah kau, sehabis baik aku cuba kekal waras.

Advertisement

Aku rasa, setakat ini sahaja aku boleh berkongsi kerana bila tergamit memori, hati ku masih p3dih walau aku cuba kekal waras. Walau aku berdiri seorang. Walau aku cuba menjadi kuat, sesungguhnya apa yang ku rasa amat berat.

Jika ada kesempatan, akan datang akan ku kongsi lagi peristiwa yang menguji ‘kewarasan’ aku. Kerana, aku anak terbuang.

Namun, apa kini banyak manis yang Allah kurniakan dalam hidup aku. Alhamdulillah. Kekal sabar ya kawan-kawan, adik-adik dan kakak-kakak bila kita di uji.

Firman Allah didalam Surah Al-Baqarah ayat 155: “Dan sungguh akan Kami berikan ujian kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah – buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang – orang yang sabar.”

Advertisement

Anak yang terbuang,

Komen Warganet :

Hana Khairi

Penulisan yang sangat rapi. Memang saya tidak berada di tempat awak. Awak orang yang hebat kerana tidak pernah melupakan Allah. Berapa ramai yang menyalahkan Allah di saat ditimpa kesukaran dan kegetiran hidup. Terima kasih Allah jagakan insan hebat ini yang kuat Iman Dan tawakalnya kepadamu.

Advertisement

Norsham Safiah

Jalan cerita yang berbeza tapi liku – liku kehidupan dan perjalanan yg hampir sama. Biasanya, orang yang macam ni la yang akan berjaya dalam hidup kerana telah menempuhi pelbagai dug4an dan tahu untuk menyelesaikannya

Adibah Danial

Allah uji kita mengikut kemampuan dan kerana kita layak dapat ujian tu. Sabar itu amat tinggi darjatnya, amat dekat dengan Allah orang-orang yang dapat melaluinya. Semoga adik terus maju dan tabah dengan segala ujian. Dekatkan diri dan jagalah ibadah dengan Allah. Allah akan dekat dan sentiasa jaga adik.. Moga Allah kurnian kamu dengan pasangan yang kamu impikan.

Advertisement

Rosdidi Roses

Setiap kepahitan yang terjadi dalam kehidupan membuatkan kita lebih tabah dan cekal dalam mengh4rungi pahit yang ditanggung memberikan kita berfikir secara mendalam dalam men3mpuh ujian, pengalaman lebih mengajar menjadi lebih dewasa. Ingat d3rita tak selamanya, sinar pasti hadir tanpa kita dug4, banyakkan berdoa. Allah tetap bersama sentiasa, insyallah amin. Keep strong and positif, f1ghting for good.

Sya Ashburn

Ya Allah ya tuhanku, kuatnya awak dik! Pasti ada reward dari Allah untuk semua kesabaran dan peng0rbanan awak. Bagus sebab tak salahkan hidup yang berliku punca hidup sendiri tak menjadi or anything macam kebanyakan orang. Salute!

Advertisement

Zanariah Yusoff

Ujian yang hebat, untuk orang yang hebat. Big hug for u kak. Meleleh air mata saya membaca. Seolah – olah seperti saya berada di tempat akak pada waktu itu. Kalau ada kekuatan, sambung lagi ye penulisan ni. Pesanan untuk “kekal waras” itu sangat memberi kekuatan kepada semua, saya kira.

Advertisement

Copyright © 2024 Media Cite Heboh