Aku wanita moden free hair. Bila nampak lelaki aIim, pemalu aku terus siasat. Cukup setahun aku ke rumah dia ajak kawen

Aku plan dengan adik lelaki aku untuk tahu status Hanif. Bila dapat tahu dia single, aku terus ajak dia kahwin. Adik aku dan Hanif terk3jut, masing – masing tersedak air. Adik terus ajak aku balik, dalam kereta aku kena marah. Bila mak tahu, mak meng4muk marah aku. Saat itu semua saud4ra datang soal siasat aku..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum dan Selamat Berpuasa! Terima kasih admin jika post kisah aku. Sorry aku tak berapa pandai nak mengarang ayat tapi aku cuba juga nak sampaikan kisah aku di sini. Sebelum ini, aku termasuk dalam golongan wanita bekerja yang berdikari dan langsung tidak ingin berkahwin.

Namun segalanya berubah bila aku terpesona melihat seseorang ini. Aku dilahirkan dalam keluarga yang cukup keperluan hidup. aku belajar sampai Degree dan bekerja di sebuah syarik4t swasta. Namun, aku kurang kasih sayang kerana ayah dan mak memang sejak aku lahir sampai besar asyik berg4duh.

Jadi rumah memang tak aman dan selalu porak peranda. Aku ada seorang adik lelaki, Ilyas. Disebabkan situasi rumah, dia bekerja dan menetap di selatan. Ditakdirkan ayah meninggaI dan mak pula membawa diri ke rumah adik beradik dia di selatan juga. Maka, aku keseorangan di KL.

Dari segi kewangan, aku memang cukup stabil. Kereta, rumah dan simpanan semua ada. Walaupun dah menginjak 31 tahun, aku masih tidak berkahwin kerana tr4uma dengan mak dan ayah. Mak pun dah penat layan kedegiIan aku.

Aku selesa bersendirian. Aku berasa aku boleh hidup sendiri tanpa lelaki kerana stigma aku terhadap lelaki. Ada beberapa lelaki berkenalan dengan aku dengan niat tidak betul dan ada juga yang ajak berz1na jadi lagi aku takut.

Ramai juga suami orang tanpa segan silu ajak ber0men. Ketika ini, aku masih free hair tapi pakaian tak adalah s3ksi. Aku memang buat yang wajib cuma boleh dik4takan aku masih jahiI dalam agama. Suatu hari, Ilyas kemaIangan motor agak serius jadi dia terp4ksa tinggal dengan mak sementara waktu.

Aku akan melawat mereka setiap hujung minggu. Adik beradik dan saud4ra mara mak semua tinggal berdekatan juga. Ada sekali semasa dalam perjalanan nak ke rumah mak, kereta tiba – tiba rosak tengah jalan. Ketika itu dah lewat malam, jalan kampung jadi tak banyak kend3raan.

Aku dah cuak dan terus call mak. Mak cakap jangan risau, nanti dia minta tolong Hanif. Nama Hanif selalu disebut oleh makcik – makcik di sana sebab dia baik tapi aku tak pernah berjumpa dengan dia. Tunggu dalam 20 minit datanglah Hanif naik kereta dia.

Dia cakap kereta kena tunda jadi dia suruh aku balik dulu naik kereta dia. Nanti dia panggil kawan dia untuk tolong. Cara berbahasa dan lenggok badan dia, sangat sopan. Hanif agak rendah sedikit dari aku tapi muka dia sentiasa senyum.

Bila bercakap pun dia menundukkan pandangan. Masa ini ntah kenapa aku rasa malu sebab aku free hair dan pakai t-shirt. Kereta dia bersih dan wangi. Barang – barang semua terletak elok, ada pewangi kend3raan, tasbih, senaskah Al-Quran dan beberapa buku. Lagi bersih dari kereta aku.

Mak sekali pun tak hubungi aku. Bila aku dah sampai rumah, aku tanya mak kenapa tak tanya apa – apa? Mak senyum sahaja dan cakap kalau Hanif ada semua elok – elok sahaja. Hanif tak minta nombor telefon aku sebaliknya dia berurusan dengan mak dan Ilyas.

Petang esoknya baru Hanif pulangkan kereta. Bila mak ajak masuk rumah nak hidangkan air, dia segan sebab aku ada. Bila mak nak hulurkan duit pun dia tidak terima. Kereta dah elok siap isi minyak penuh. Ingat tak lagu popular, ‘Aku terpesona?’ Sungguh aku terpesona melihat perwatakan dia.

Masa ini baru aku bertanya dengan mak pasal Hanif. Ikut cerita mak, ibu Hanif merupakan kawan sekolah mak dulu. Muka dan perwatakan Hanif sama macam ibu dia. Lembut, baik dan sopan santun. Hanif anak yatim piatu.

Arw4h abang dia dah meninggaI. Abang dia berserta isteri dan anak – anak terlibat dalam kemaIangan m4ut 7 tahun lepas. Impak dari kemaIangan, hanya anak kedua dan ketiga selamat. Keluarga kakak ipar tak mampu nak jaga cucu – cucu oleh itu Hanif ambil alih tanggungjawab.

Sekarang anak kedua, Haikal berusia 10 tahun manakala yang bongsu, Hafiz berusia 8 tahun. Orang – orang di sini memang kenal dengan Hanif. Semasa abang dia meninggaI, memang kecoh satu kampung tahu. Hanif sudah bertunang ketika itu tapi tunang dia minta putuus sebab tidak mahu jaga anak – anak buah.

Tunang dia berkahwin dengan kawan Hanif juga. Mak kata kawan dia ambil kesempatan masa Hanif tengah down. Dia sailang kawan sendiri kahwin dengan tunang Hanif. Hanif berusia 33 tahun semasa aku baru berjumpa dia.

Dia ada kedai dia sendiri dan uruskan homestay. Dia pun selalu ke hulu hilir buat macam – macam kerja. Dia juga pandai masak. Hanif belajar biasa – biasa sahaja, tak fasih nak berbahasa English tapi rajin buat kerja. Dia redha membujang sebab nak jaga anak – anak buah dia.

Terusik hati bila dengar cerita mak. Mak pula macam boleh baca hati aku. Bila petang, mak saja jemput Haikal dan Hafiz datang rumah. Masyaallah, per4ngai mereka sebijik macam Hanif. Terhibur hati melayan mereka. Sejak dari hari itu, Hanif sentiasa berada dalam fikiran aku.

Bila mak atau adik call, aku secara spontan tanya pasal Hanif. Bila aku cerita dengan kawan baik aku, dia cakap aku dah jatuh cinta hhhmmm. Aku cuba menafikan perasaan ini. Aku dah bangga menganggap diri aku sebagai gadis moden, mampu berdikari, berkerjaya, berduit dan tidak perIukan perkahwinan untuk menyerabutkan hidup.

Tapi perasaan terhadap Hanif m4kin lama m4kin menebal. Aku  selalu mengelak ke rumah mak sebelum ini tapi sekarang sedar – sedar aku dah sampai sana. Ilyas pernah tanya pasal Hanif dan aku jawab dengan jujur. Ilyas suruh aku cuba mengenal hati budi dia lagi rapat tapi aku tidak tahu caranya.

Benda ini berlaku selama setahun lebih. Aku usha – usha dia dari jauh sahaja sebab aku masih cuba menafikan perasaan aku. Secara tak sedar, terbit satu perasaan nak present myself better bila berhadapan dengan Hanif.

Ketika puasa tahun kedua, terdetik hati aku betul – betul nak jaga solat dan berdoa kepada Allah memohon petunjuk. Kawan aku sahkan aku dah jatuh cinta jadi dia suruh aku cuba merisik Hanif. Ketika raya, aku mengumpul keberanian nak berjumpa dengan Hanif di kampung.

Aku ke rumah dia dengan Ilyas. Masa ini, Ilyas yang mula berbicara. Selepas beberapa kali bertanya, kami dapat simpulkan yang dia masih tidak berpunya. Ikutkan awal – awal plan, kami cuma nak selidik pasal status dia.

Ntah kenapa aku terus tertanya sudi tak nak berkahwin dengan aku? Aku terima dia dan anak – anak buah dia seadanya asalkan dia suka aku juga. Aku jujur dengan dia yang aku dah setahun lebih usha dia. Aku tak kisah nak tukar kerja ke apa selepas berkahwin.

Well, it didn’t go as I imagine. Masing – masing tersedak air dengan muka terk3jut. Ilyas minta maaf cepat – cepat dan terus tarik tangan aku keluar rumah. Sepanjang perjalanan balik rumah, dia membebel – bebel. Dia cakap tak sopan lah apa. Susah jadi perempuan haiishh.

Bila balik rumah, kami diam tak beritahu mak takut kena marah. Selepas beberapa hari, aku balik KL dan bekerja seperti biasa. Aku tidak menerima apa – apa berita dari Hanif jadi aku sangkakan kena reject. Kawan aku gelakkan aku cakap mesti Hanif tr4uma errrmmm.

Selepas dua minggu, mak call suruh balik kampung. Masa aku balik, mak dah start membebel – bebel. Rupanya mak dah tahu mengenai hal aku merisik Hanif. Mak sebenarnya berjumpa dengan Hanif saja bertanya dia ada terbuka hati tak nak berkahwin tak?

Hanif dengan lurusnya memberitahu yang aku sudah merisik dia kemudian aku lari. Krik krik krik. Mak meng4muk- ng4muk marah aku. Cakap Ianggar adat, tak manis lah apa. Adik beradik mak dan saud4ra mara dia semua berkumpul dalam rumah mak. Jadi bermulalah sesi soal siasat.

Aku jawab yang aku terasa nak melamar dia jadi aku terus tanya. Aku masih jahiI dan banyak benda nak belajar tapi kalau Hanif sudi nak membimbing, aku ok. Bila mereka tanya kenapa suka Hanif, aku tak boleh nak jawab spesifik.

Jadi aku beritahu yang aku dah usha dia setahun lebih dan aku terpesona dengan dia. Terlompong habis mulut – mulut makcik, hahaha. Tapi mereka puji sebab aku berani, mak saja yang marah – marah. Esoknya, makcik – makcik ini semua pakat – pakat melawat Hanif nak merisik untuk aku secara proper.

Mak tak bagi aku ikut takut aku buat hal. Hanif cakap dia terk3jut sangat – sangat bila aku merisik dia semasa raya. Kemudian aku lari tanpa khabar. Dari hari itu sampai sekarang dia tak tidur lena. Dia cakap dia tak sepadan dengan aku sebab dia lihat pada taraf kewangan, pendidikan dan cara hidup.

Dia risau dia tidak dapat nak membahagiakan aku jadi dia menolak elok – elok. G3ng – g3ng makcik berkenaan pujuk dia untuk cuba kenal hati budi aku dulu kemudian baru buat keputuusan. Dia pun terima dengan berat hati.

Kami ‘dating’ diawasi oleh mereka. Kami mostly diam sebab dia sangat pemalu jadi kami krik krik krik. Akhirnya, kami bersembang pasal makanan. Dia pandai masak dan aku suka makan jadi adalah topik untuk berbual.

Kali ketiga ‘dating’, baru Hanif buka mulut pasal bekas tunang dia. Dia masih terasa dan s4kit hati dengan kawan dia dan bekas tunang. Tapi dia pasrah cakap elok juga sebelum berkahwin dah kenal per4ngai sebenar. Dugaan Allah selalu ada hikmah-Nya.

Hanif memang tak boleh nak bayangkan kami berkahwin sebab kami bagaikan langit dengan bumi. Dia risau tak mampu nak bahagiakan atau bimbing aku. Masa ini aku cuma beritahu dia belum cuba belum tahu. Insyaallah, aku akan berubah ikut didikan dia.

Kalau dia percaya dengan aku, maka terimalah kalau tak, tidak mengapa. Aku balik KL dan meneruskan kerja. Selepas sebulan, mak memberitahu yang Hanif datang berjumpa dengan mak. Dia terima aku dan bersedia untuk next step.

Cuma dia minta izin nak berjumpa dengan aku sebab ada beberapa perkara dia nak berbincang sebelum berkahwin. Masa ini, boleh rasa my heart has been dipped with honey. Semua benda nampak indah dan manis. Boss marah report salah pun aku boleh senyum.

Traffic jem mentega berjam – jam pun aku pasrah. Air berhenti tiba – tiba pun aku tak call m4ki Syab*s. Kawan aku cakap kalau angau bercinta macam inilah per4ngai errrmmm. Alhamdulillah, kami akhirnya bertunang dan berkahwin.

Hidup aku berubah 180 darjah selepas berkahwin dengan Hanif. Sungguh aku tak menyangka akan mendirikan rumahtangga lagi – lagi dengan lelaki seperti Hanif. Tapi siapalah aku nak menafikan takdir Allah. Nanti aku berkongsi sedikit coretan kehidupan kami selepas berkahwin. Terima kasih sudi membaca! – Intan (Bukan nama sebenar)

Komen w4rganet :

Misiah Bayani : Cerita awak sama macam saya. Umur pun sama. Tapi saya sampai tahap usha tu je. Cerita saya bukan happy ending. Tapi tak apa. Allah nak bagi dia orang lain yang lebih baik dari saya dan Allah nak bagi saya  orang lain yang lebih baik dari dia. Allah tahu mana lebih baik.

Nur Syuhadah Masron : MasyaAllah berbunga baca cerita macam ni!!! Percayalah masih ada lagi lelaki yang baik. Cuma biasanya tak datang la dengan semua pakej yang ada. Lumrah manusia.. Lebih tang ni kurang tang tu.. Semuanya untuk jadikan kita saling melengkapi dan sentiasa mensyukuri. Anyway bagus tt straight forward.. hihi

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?